Re: Kualat



On Mon, 7 May 2012 11:55:48 +0000 (UTC),
"traitor_getlost_youarenot.invited"
<traitor_getlost@xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx> wrote:



Ada netter sini nyang kenak karma

gara2 berkheanat pada negara Indonesia

nyang rajin dia hujat2 setiap malam,

sekarang kuapoook apa gak , di kheanatin

anak coecoe nya ..... wuakakakakkak


dan sayangnya belio nya beranggapan

bahwa hampir sakmua orangtua dikheanatin

anak coecoenya sakbagae mana belio alamin sekarang


Jiakakakkk jiakakakkk jiakakakkkkk .....

Ane inget almarhum babeh ane, belio cerita kalo

belio dulu nggak masalah cebok2 dan pegang2 taek

kakek nya di kampung nyang sudah gak bisa jalan.

Tempo hari babeh ane juga sakit keras di tempat

tidur di rumah sakit udah gak bisa ngapa2in,

tiap 1 jam sekali mencret2 darah, suster gak mau

urusin kalo sering2 mencret, tapi kami anak2nya

nggak masalah sama sekaleee pegang2 mencret orangtua

lalu bersihin, cebokkin, nggak tidur berhari2 gantian

jagain belio sepanjang hari , sampe belio meninggal .....

Biaya rumah sakit hampir 2 bulan di ICU, habis ratusan

juta, sakmua anak2nya nyang mampu patungan rame2 mbayarin

sampe selesai acara pemakaman. Puji Tuhan !

Puji Siapa? HAHAHAHA..bagi-bagi rejeki...berebutan harta.

Doeloe juga ane pernah kerja di ICU, bertahun-tahun. Pernah satu hari
ane jaga seorang wanita tua yg KAYA. Ini wanita menurut sejarah sering
masuk-keluar ICU tapi kagak modar-modar. Pada satu hari aku lihat cucu
perempuan dari ini wanita berdiri disamping tempat tidur omanya. Ini
omanya pakai oxygen cannula di hidungnya. Selagi aku berbalik melihat
ke pasien aku yg lainnya, tapi sekali-kali tetap melihat ke ini wanita
tua yg kaya, aku melihat ini cucunya perempuan mendadak cabut oxygen
cannula dari hidung omanya. Ane mentreak ke itu perempuan muda, "Why
did you do that?" Ini cucunya jawab, "No use.!" Rupanya dia ingin
sekali omanya modar lekas supaya bisa cepat bagi-bagi rejeki. Ini oma
tua yg kaya gelagapan susah napas lantaran kurang oxygen. Segera aku
sambung lagi itu oxygen, dan aku laporkan kejadian tsb. kepada
supervisor aku. Seminggu kemudian ini oma yg kaya masih hidup dan
belum modar dan pulang kerumahnya....he he he he

Anak-anak PURA-PURA sedih apabila bapaknya mau mampus, apalagi jika
bapaknya kaya-raya dan emas balokan banyak disimpan di bank Singapore.

Yang mereka pikirkan bagaimana mereka bisa bagi-bagi rejeki setelah
bapak modar? Itu saja yg mereka kwatirkan, bukannya keadaan kesehatan
dari bapak yg sedang sakit payah.

Yang betul2x sedih yaitu anak2x yg kebagian rejeki sedikit sekali,
seperti itu anak perempuan dari keluarga Batak yg paling muda yg kagak
kebagian rejeki harta lantaran kakaknya perempuan yg paling tua yg
kawin dengan orang lelaki Jawa Islam kebagian (ambil) harta
peninggalan dari bapaknya yg terbesar...Ini lelaki Jawa Islam pura2x
masuk Kristen supaya bisa kawin dengan anak orang kaya di Sawah Besar.
Setelah bapak mertua modar, setelah kebagian banyak rejeki, dia
tinggalkan isterinya, kembali jadi Islam, dan kawin lagi dengan ABG.
Sekarang dia ada di Jakarta.

NO BIG DEAL !!!
.